Serobot eh serobot

Sobrot.. eh Sroboot !!

Seperti biasa, sepulang sholat Jum’at simbah pulang rame-rame bersama jamaah sholat yang keluar dari masjid dengan wajah seperti orang bangun dari tidur panjang. Lha pigimanah tidak, ha wong khotibnya berkhotbah dengan cara mbaca dengan nada deklamasi anak TK tanpa menengok ke jamaah. Padahal jamaahnya banyak yang sudah pada semaput, sang khotib masih asyik menyelesaikan deklamasinya yang kudu rampung itu. Karena gak sabaran, serombongan jamaah di pojokan masjid berteriak amin setiap sang khotib sampai pada tanda titik di kalimat khotbahnya. Jadi macam doa yang diamini saja.
Untungnya sang khotib paham. Ucapan amin oleh serombongan jamaah di pojokan masjid diterima dengan baik sinyalnya oleh sang khotib. Meskipun hanya ucapan “Amin”, namun sebenarnya pesan lengkapnya sebagai berikut : “Pak khotib, sampeyan sudah keterlaluan lamanya khotbah. Sudahlah, segera selesaikan. Sudah banyak yang semaput tuh..!!”
Di luar masjid cukup panas. Lha kebetulan ada yang jualan es cendol gilar-gilar asal Jepara. Dan sang penjual belum kedatangan satu pembelipun. Maka simbah segera memesan dua bungkus es cendol itu. setelah memberikan uang limaribu ripis, simbah meminta si thole Hanif, anak sulung simbah, buat nunggoni sang penjual mbikin es. Simbah sendiri pergi ngambil motor yang diparkir di klinik.
Simbah kembali lagi ke penjual es cendol untuk menjemput thole Hanif dan es cendholnya dengan mengendarai belalang tempur simbah. Ternyata disitu sudah ada pembeli lain yang herannya malah sudah menggenggam es cendhol 2 bungkus, sementara thole Hanif babar blas belum terlayani. Sang penjual cendhol malah senyam-senyum cengengesan menyapa simbah : “Maaf mbah, diselani sebentar…!”
Ah, apa pulak ini maksudnya.. “Diselani sebentar.” Kata-kata yang keluar dengan enteng tapi saat itu terasa gak mutu babar blas. Ternyata pesanan es cendhol 2 bungkus simbah diserahkan oleh penjual itu ke pembeli yang belakangan datang. Pembeli itu seorang pemuda tegap, berpakaian rapi, berkacamata yang mengesankan seorang eksekutip muda yang otaknya cukup mewarisi kepintaran sang raja kumlot. Dengan 2 bungkus es cendhol di tangannya simbah memandangnya dengan pandangan yang mengandung pesan. “Ente goblog amat sih bung. Mentang-mentang pembelinya anak kecil ente srobot ajah. Pigimanah ente punya hati nurani? Begini ya warga negara Genthonesia yang berotak raja kumlot?”
Dengan pandangan semacam itu, rupa-rupanya si pembeli tukang srobot itu agak gerah juga. Entah mengapa tiba-tiba dia serahkan es cendol itu kepada thole Hanif yang segera disambutnya dengan senang hati. Tanpa ucapan apapun simbah langsung pergi meninggalkan pembeli dan penjual es cendhol itu dengan tarikan gas motor yang agak simbah kencengin, dimana mengandung pesan : “Lain kali jangan begitu lagi ya Broer..!”
Simbah heran, ha wong hanya antrian beranggota 2 potong saja kok nekat nyrobot. Lha gimana kalo antriannya sepanjang sepur?? Kejahatan srobot ini juga diperparah oleh si pelayan atau penjual atau petugas yang mau melayani orang yang nyobrot eh.. nyrobot. Seharusnya yang melayani itu justru menegur dan menasehati, “Kang, sampeyan jangan nyrobot. Ayo urut yang bener.” Bukan malah melayani dan bersama-sama mendholimi hak orang yang dilangkahi antreannya.
Lha kalo antreannya cuma antrean es cendhol sih efeknya paling cuma ngempet dahaga. Tapi apabila antreannya antrean yang vital, macem antre urutan operasi, antrean nebus obat di apotik yang bersifat darurat segera ditebus, antrean mertombo sakit gigi yang sudah sedhut senut, wah bisa berabe. Lha kalo yang dilangkahi antreannya gak terima bisa dibacok gundhul sampeyan. Gimana tidak, melangkahi antrean alias main srobot yang membahayakan jiwa dan membuat penderitaan orang lain tentu saja akan menuai reaksi orang yang ingin selamat jiwanya dan beres urusannya.
Dan urusan antre ini bukan urusan kaya atau miskin, bukan pula masalah elite atau kere. Simbah pernah menghadiri acara nikahan dimana acara makannya adalah prasmanan yang dihadiri tamu-tamu undangan esklusip kelas eksekutip. Di satu sudut, simbah mencoba antrean kambing guling. Baru berapa langkah antrean berjalan, tiba-tiba ada 3 ibu-ibu bergiwang mencorong, berlipstick ala nyi Blorong, dan berbaju ala sundel bolong menyrobot tepat di depan simbah. Simbah langsung ilang napsu makan dan pergi dari antrean itu. Ha wong sugeh-sugeh kok kelakuannya idiot gitu.
Belum lagi di satu sudut yang lain, ada antrian es krim yang cukup kacau antriannya. Simbah saksikan sendiri nyonya-nyonya besar dan nona-nona kecil berdesakan dengan baju kondangannya yang necis, tapi desak-desakannya tak ada bedanya dengan kaum pakir miskin yang ngantri daging korban. Bahkan stand es krimnya mau roboh kalau petugasnya tidak segera membentak tamu undangan yang kesurupan hendak meraih es krim itu.
Lha kaum sugehnya saja begitu, maka pantas saja jikalau ada yang namanya pembagian sedekah, zakat, daging korban, angpau atau apapun namanya, selalu berbuah kerusuhan. Ngantrilah yang bener, maka hak sampeyan gak akan ada yang mendholimi.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel