TURUN BEROK

TURUN BEROK

Penyakit yang satu ini lazim juga disebut ketedhun oleh orang jawa, atau kalo sudah mangan bangku kuliah namanya jadi hernia. Prosesnya sebenarnya sederhana, yakni usus mlotrok bin mlorot lewat lobang yang nama ruwetnya locus minoris. Locus minoris ini adalah titik-titik dimana ada lobang kecil yang kalo ada tekanan besar, sang usus bisa mbrojol lewat lobang itu tadi.

Khusus turun berok ini sebenarnya nama latinnya Hernia Inguinalis atau yang lebih spesifik lagi Hernia Scrotalis, nama gedrignya burut atau bolen. Mengapa kok usus bisa mlotrok dan mbludhus sampai kandung prijilan? Temtu saja ini ada penyebabnya. Setidaknya dua hal pokok bisa menjadi penyebab.

Pertama, karena dinding penahan ususnya lemah. Ini menyebabkan locus minorisnya gampang dibludhusi. Lemahnya dinding penahan ini bisa disebabkan beberapa hal, misalnya kebiasaan udud, penyakit diabetes (kencing manis), dan penyakit jaringan ikat.

Kedua karena adanya tekanan yang besar, sehingga usus mbrojol (turun). Ini terutama dialami oleh pekerja berat, yang banyak angkat-angkat barang berat. Karena proses ngangkat ini pasti pake ngeden tho. Bisa juga mengenai penderita batuk kronis (lama), karena batuk itu juga ada unsur ngedennya juga. Atau orang yang beolnya sembelit. Kegemukan juga bisa menjadi penyebab, soalnya ususnya kagak ketampung di rongga perut, akhirnya mbrojol mudhun. Atau pada wanita hamil.

Pada turun berok yg ringan, usus yang mlorot tadi bisa masup lagi ke perut kalo posisi tidur. Tapi kalo mlebu-metu bolak-balik, lama-lama pintunya modhot, kendor dan melebar. Sehingga menyebabkan berok yang turun mangkin gedhe. Akhirnya usus gak bisa masup lagi ke perut. Bahayanya kalo usus kejepit, aliran darah gak bisa lewat, akhirnya usus gak dapet suplai darah dan mati membusuk. Naudzubillah.

TURUN BEROKJalan terapi yang tuntas adalah operasi. Pintu turunnya berok ditutup, sehingga berok gak turun-turun lagi. Kendalanya adalah biaya. Kaum konglomerat gak masalah, tapi kaum kolongmlarat cuma bisa menikmatinya kalo kedatangan Crew acara uang kaget yang kebetulan nyamperi rumahnya. Simbah ada pasien turun berok ini dari kalangan kolongmlarat. Kalo kambuh suka teriak-teriak, Dok, suntik mati saja, suntik mati saja saya..!! Miris tenan, lha simbah gak bisa ngapa-ngapain, kecuali ngasih suntikan antinyeri. Berok di prijilannya sudah segedhe kepala orang dewasa. Dan pekerjaan sehari-harinya adalah petani sayur yang harus nyirami ladangnya dengan nyangking dua gembor besar penuh air. Lha opo gak tambah mblendhung prijilannya itu.

Ya sudah, bagi yang gak operasi, jalan kemana-mana juga gak nyaman. Lha gondhal-gandhul terus. Mangkanya sampeyan-sampeyan harus inget manakala mau ndugem. Itu duit kalo di tangan yang bener jadi lebih manpangati daripada harus habis sia-sia nuruti hawa nepsu.

Sebelum simbah tutup tulisan ini, simbah cantumkan lagu mocopat Pocung, gubahan Ki Tamtomo Madipo-dipo, tanpa mengindahkan guru lagu lan guru wilangan, tembang ini berbicara tentang hernia alias turun berok:

Bapak Pocung,
Cangkemmu marep mandhuwur
Sabamu njero sarung
Gondhal-gandhul tanpo balung
Prapteng toilet si Pocung wutah guwoyo

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel