Sukarela atau Dukarela?

Sukarela atau Dukarela

Sukarela atau Dukarela? - Sekitar 2 tahunan yang lalu, simbah mengurus pengesahan pendirian Yayasan simbah ke salah satu Pengadilan Negeri di Jakarta. Sebenarnya ke sono cuma minta cap dan tanda tangan thok, tapi karena menjadi syarat ya simbah lakoni saja. Dan disitulah simbah mengalami hal yang simbah yakin juga dialami oleh berpuluh juta gundhul di negeri Indonesia Raya ini. Berikut cuplikannya :

Mbahmu : Cap dan tanda tangannya sudah selesai pak?
Oknum : Oo, sudah... ini silakan diambil..
Mbahmu : Biaya administrasinya berapa pak?
Oknum : Terserah... sukarela aja kok..

Begitu diomongi ‘sukarela’ simbah jadi berpikir, berarti gak ada biaya babar pisan. Kebetulan waktu itu ada pengusaha tionghoa yang juga baru ngurus usahanya menanyakan hal sama. Akhirnya pengusaha itu ngasih limapuluh rebu ripis ke bapak oknum itu.

Oknum : wah.. mosok cuma limapuluh rebu seehh....
Pengusaha : Lha sebenarnya berapa sih pak... katanya sukarela..
Oknum : ya minimal seratus rebu gitulah....
Mbahmu : Kalo gitu saya juga sama pak...???
Oknum : Lha iya laah...

Dasar oknum bangsat!! Judulnya sukarela, tapi akhirnya diambillah biaya siluman itu dengan dukarela. Setelah simbah keluar, di pintu keluar sudah berjejer calon korban ’sukarela’ yang ngantri ditariki uang sukarela yang harus seratus ribu itu.

Sebenarnya kasian juga itu oknum. Sudah makan duit gak jelas, tetep saja gak sugeh-sugeh amat. Malah keliatan mlarat ngempet. Kasian juga anak isterinya di rumah. Diempani duit sukarela, yang diambil dengan penuh dukerela.

Boleh dibilang itu hanya oknum. Tapi herannya kok merata di semua lini. Padahal saat masup jadi pegawai gak ada syarat yang bunyinya “harus mau jadi oknum”. Tapi begitu nyemplung di dunia kepegawaian kok tiba-tiba jadi oknum dengan sukarela. Dari lepel jongos sampai lepel mrongos semuanya oknum.

Lha wong kemaren masup bonbin saja simbah ketemu oknum korup juga. Simbah mbeli tiket 7 lembar, bayar penuh tapi karcisnya diberi cuma 6 lembar. Tapi dikarcis yang paling atas ditulisi dengan angka 7 dengan angka yang guedhi. Trus petugasnya yang juru sobek tiket juga memakluminya. Weeh.. kerjasama jebulnya.

Ha wong tiket peron terminal yang 200 ripis aja dikorup dgn sukarela je. Di terminal kota asal simbah, cara ngorupnya macem2. Pertamax : gak dikasih tiket peronnya, tapi duitnya diterima dengan sukarela. Keduax : dikasih tiketnya tapi kembaliannya gak dikasihkan. Biasanya 500 ripis, daripada nyusuki 300 ripis mending diemplok dengan sukarela. Ini kelas jongos.

Kalo kelas mrongos lain lagi. Biasanya main di tender proyek-proyek besar. Potongan kisaran 15 sampai 40 persen pun diberlakukan. Sehingga jalannya proyek kalo si kontraktor mau tetep untung ya harus memakai bahan-bahan kelas abal-abal. Kalo itu proyek ngaspal jalan, ya dipakai aspal yang dilewati andong saja jalannya amblong. 

Kalo itu proyek bikin jalan layang, siap-siap penghuni di bawahnya nyawanya melayang. Kalo itu proyek pengadaan komputer, dicarikanlah komputer jangkrik kelas gangsir, kalo perlu kelas walang kekek. Kalo itu proyek pengadaan kathok kolor, sekali kolor ditarik gak mbalik lagi. 

Lha gimana kontraktor bisa untung kalo 40 persennya masup ke kantong oknum..? Lha kalo nilai proyeknya 20 milyar, potongannya buat mbeli sego kucing bisa dapet jutaan pincuk.

Padahal kalo oknum-oknum itu mau sedikit paham, sebenarnya kebutuhan manungso itu dikit kok. Yang banyak itu keinginannya. Kalo bicara kebutuhan, manungso itu kan luas permukaan tubuhnya gak sampai 10 meter persegi. Kain yang dibutuhkan juga dikit buat nutup area segitu. 

Blodot wal ususnya volumenya gak gede-gede amat, gak sampai 2 kubik. Tapi kok ya pinginnya gunung tembaga diemplok kabeh, minyak tanah ditenggak semua, semen digaglak semua, jiaan.... blodot kelas wahid.

Padahal sak sugeh-sugehnya manungso, polume ususnya sama dengan yang mlarat ngempet itu. Jadi kalo bicara kebutuhan, manusia itu butuh sedikit untuk hidup fana ini. Yang banyak dan nggladrah itu ‘keinginan’ nya. 

Kalo orang sudah gak bisa membedakan mana kebutuhan dan mana keinginan, biasanya yang model begini ini berpotensi jadi mburog wal nggragas. Naudzubillah min dzalik.
LihatTutupKomentar