Obrolan Nggladrah tentang Nabi Palsu

Obrolan Nggladrah tentang Nabi Palsu

Seperti telah diketahui, baru-baru ini umat Islam dihebohkan dengan munculnya Nabi berdasi dan berpeci. Dengan kumis nyompok ala Saddam Husein, si oknum yang ngaku nabi ini menghapus syareat yang selama diyakini sebagai kewajiban bagi umat Islam. Tentu saja hal ini mendapat reaksi keras. Termasuk juga Den Bagus Panuroto dan Den Bagus Kadasombo yang sore itu jagongan di Cakruk sambil ngematke wedang ronde.

Panuroto :  Wedan tenan wong jaman sekarang. Lha ngaku jadi nabi kok gak kreatip blas. Ngobok-obok agama orang sak enak brutunya dewe.

Kadasombo : Lha emang ada cara yang kreatip kang jadi nabi??


Panuroto : Ya harus kreatip lah. Kalo gak ya gak awet. Entar lagi kalo gak dikukut pulisi, ya dibandemi massa yang marah karena ajaran agamanya dihina.


Kadasombo : Welhadalah… emang ada tho tips yang kreatip jadi nabi?? Kreatip yang pigimana itu kang?


Panuroto : Lha yang orisinil gitu lho. Kalo cuma jadi copycat kan gak kreatip blas. Nabi brengos yang sekarang ini kan gak kreatip blas. Ajarannya ndompleng ajaran yang sudah ada, tapi dibikin kaco balo. Yang wajib dihapus, yang sunah diwajibkan… jian ngawur.


Kadasombo : Trus biar kreatip harusnya gimana kang?


Panuroto : Jangan ngaku nerima wahyu dari Allah. Sebut saja nama sesembahan yang lain. Trus jangan ikut-ikutan pake bahasa arab. Pake aja bahasa yang rodo aneh, misal bahasa Rusia.


Kadasombo : Kalo bahasa Rusia sesembahannya juga beda ya kang?


Panuroto : Iya, sebut saja tuhannya bernama Ndlongov. Kitabnya bernama Angov. Lha nama ibadahnya jangan sholat.. sebut saja ibadah “plekethuk”….


Kadasombo : Jadi nanti akan ada ayat turun bunyinya “Wahai orang-orang yang beriman, kerjakanlah plekethuk pada waktu malam.” Gitu ya kang?


Panuroto : iya lah.. jangan ada istilah zakat, sholat, haji, nikah, dan istilah-istilah yang khas Islam lainnya.


Kadasombo : Lha kalo nikah, mau dinamai apa kang?


Panuroto : Yo embuh, terserah nabinya situ. Mau dinamai Upacara Pakenthon atau Upacara Pasenthon  yo karepmu dewe…. Lha kalo sudah gitu, dijamin agama lain gak akan marah. Lagian deklarasi kenabian kok di hotel berbintang trus ngundang wartawan buat konprensi pers… kayak launching album baru ajah…


Kadasombo : Itu namanya nabi yang paham marketing kang…


Panuroto : Paham marketing tapi gak paham branding.. harusnya konsul dulu sama kang Hermawan Kertajaya..


Kadasombo : Lha sampeyan paham kayak gitu kok gak nyalon jadi nabi saja kang..?


Panuroto : Oalah le.. mbok nyawang githok…  Cebok rung jegos wae kok nyalon nabi…


Kadasombo : hehehehe..Mbah Dipo : Hwarakadah… ini glenikan apa ya? kok pating klenyit… ayo kerja..kerja!! Gak mutu blas….
Catatan : Tokoh-tokoh dan kejadian di atas adalah fiktif. Kalo ada kesamaan nama dan tokoh, itu hanyalah kebetulan yang disengaja dengan tanpa sengaja.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel