Daya Juang

Daya Juang

Daya Juang - Di satu malam saat simbah mbungkusi dagangan, datanglah tetangga sebelah ikut nimbrung mbantu mbungkusi. Gak ada yang nyuruh dan gak ada yang minta, tau-tau dia mbantu proses mbungkusi sambil ngobrol bercanda dengan sebagian pegawai. Sinambi mbungkus, sang tetangga - sebut saja Pardi Kenyung - tiba-tiba nyeletuk :

“Wah, enak ya mbah sampeyan. Punya modal gede buat mbikin usaha kayak gini. Duit ngalir teruuss… gak kaya saya yang gak gableg modal..”

“Apa betul kamu gak punya modal kang? Mosok sih gak punya sama sekali..?” tanya simbah.

“Ealaah, modal darimana mbah-mbah..? Orang mlarat kesrakat kayak saya ini kan memang gak pernah punya kesempatan kecipratan modal. Ya adanya cuma modal dengkul mbah..” sahutnya dengan suara nglokro.

“Lho, jangan menyepelekan dengkul lho kang, itu modal mahal lho. Coba kalo sampeyan itung, kira-kira mau gak dengkul sampeyan itu dihargai rongatus juta ripis…?? Hayo jawab, kalo mau tak carikan pembeli buat mlotrokne dengkule sampeyan iku. Mau cacat seumur idup?”

“Weh, lha gak mau lah, ha mosok manungso tak berdengkul. Wagu tenan, malah susah mbutgae mbah…”

“Lha iyo… itu baru dengkul sampeyan. Coba kira-kira mata sampeyan diambil, trus dihargai limaratus juta.. habis itu sampeyan jadi tunamata….. atau dicopot liver sampeyan yang mingsih sehat itu buat dibeli pasien sirosis yang mau dut van death itu, mau sampeyan hargai berapa? Emang mau ngasih kalo ada yang nawar?”

“Weleh, kosik mbah… kok nggladrah nyampe jauh tho.. maksudnya apa ini?” tanya Pardi Kenyung kebingungan.

“Lha iya, tadi sampeyan bilang gak punya modal apa-apa. Ha genah sampeyan sugeh mblegedhu gitu kok. Ginjel sehat, liver bagus, dengkul yahud, mata waras….. total berapa itu nilainya…? Kok ya sambat gak punya modal lho. Sampeyan itu modalnya sak tekruk, yang gak sampeyan punyai itu semangat buat usaha dan sampeyan sedang dijak gelut sama keminderan sampeyan.”

“Mosok sih mbah?” tanya si Kenyung makin bingung, dasar mbah kenyung... 

Simbah tak melanjutkan gabrulan ngoyoworo parikeno itu, karena keliatannya si Kenyung perlu diajak rembugan agak alon-alon, dikarenakan keliatannya kecepatan pikirnya cuma dibawah 5 Kbps. Mungkin juga memori otaknya sudah kelebihan muatan data yang semuanya mendukung ideologinya, bahwa tak bisa usaha tanpa modal duit alias kapital. 

Satu ideologi yang memang dicekokkan pada kita oleh penguasa kapital yang kapitalnya turah mblasah, dan berusaha menjajakan kapital dengan segala daya upaya, termasuk memasukkan dan memasyarakatkan ideologi kapitalisme ke masyarakat pinggiran ala Pardi Kenyung ini.

Sayangnya di tengah masyarakat masih banyak yang semangat juang dan daya usahanya tak dimaksimalkan. Pinginnya main aman. Gumrudug nyalon PNS, meski dikit tapi cokot-cokot alot. 

Padahal manakala tak jadi PNS pun sebenarnya kemampuan juangnya melebihi SDM manapun di dunia. Bayangkan saja, dihina mau, diperes tenaganya gak masalah, ditipu nunut, dipalak nurut, diglembuk lulut, bahkan dieksploitasi sampai diluar batas kemampuan kamanungsan pun masih manut

Coba sampeyan lihat nasib TKI.. betapa besar daya juang mereka. Sayangnya daya juang sebesar itu lebih banyak keluar di saat posisinya sudah mepet, dipepet, dan digencet

Dan tak keluar secara alami atau secara sadar manakala kondisi mapan. Di saat longgar, orang lebih banyak bermanja-manja dengan fasilitas, baik fasilitas alam maupun buatan. 

Macem si Geyong yang biasa mbenjret di mbese wangi, dimana tersedia komplit tissue dan air bersih… tau-tau dilepas di hutan tak bertoilet. Ya kalo mbenjret mau tak mau pake jurus kunyuk melempar beol

Dan pasti mampu. Bahkan di area itu dia bisa menciptakan puluhan jurus lainnya, yang tak tercipta di saat metangkring di toilet kelas wahid.

Ah, sudahlah…… mau kulakan disit… Jangan lupa : ayo berjuang…
LihatTutupKomentar