Jenjang Nikmat

Jenjang Nikmat

Jenjang Nikmat - Pagi ini simbah mbeli roti tawar dan 3 potong roti gedhe dengan aneka rasa, dari penjual roti gerobak gowes. Roti tawar sebungkus cuma empat rebu ripis dengan 3 potong roti @ sewumangatus ripis. Total harganya lapan rebu mangatus ripis. Murah memang. Karena sehari sebelumnya simbah mbeli roti dari penjual roti keliling yang naik mobil, sepotong kecilnya empat rebu ripis. Sak klemetan nggusis, sak cakotan bablas rotine. Wah ra kajen duite....

Tapi dua kasta roti ini tetep saja memiliki pangsa pasar tersendiri. Sebetulnya di lidah ndeso simbah ini, kedua roti ini gak beda jauh dari segi rasa. Tapi namanya juga lidah ndeso, yang dipentingkan gedhenya roti sama harga. Mungkin bagi lidah yang lebih tinggi lagi kastanya, akan bisa dirasakan perbedaan kedua roti tersebut. Karena lidah berkasta tinggi akan menilai bukan hanya gedhe dan harga roti, namun juga teksturnya, gurihnya, kenyil-kenyilnya, dan juga sensasi cakotannya. Roti kelas yang simbah beli gak akan masuk ke mulutnya. Sekali nyakot langsung mukok ngenggon.

Halah ... yo embuh. Lidah simbah kok gak begitu nggubris hal-hal begituan. Barangkali memang belum waktunya. Ha wong penghasilan pas-pasan mau neko-neko masalah tekstur roti segala. Barangkali aja entar kalo gaji dan pendapatan simbah sudah diatas tujuh digit. Kasta lidah simbah mungkin akan naik juga.

Hal beginian tak hanya merambah dunia roti. Ada salah seorang temen simbah gak bisa tidur kalo alasnya gak seempuk sepring bed di rumahnya. Maka tiap kali nyari hotel, mesti yang diributkan masalah bednya. Adalagi yang gak bisa nelen nasi kalo bukan rojo lele. Kelas beras rakyat akan termuntahkan dengan spontan, apalagi beras sawur. Selera kasta borju memang beda.

Melihat fenomena di atas, maka pasar akan terbagi. Pasar kelas kere bin proletar dengan kelas borju bin jetset. Kyai Kluprut menyebutnya kelas dhuafa dan kelas aghniya. Ini merambah segala aspek kebutuhan hidup manusia.

Maka Restoran mewah dengan menu yang harganya bisa membuat rakyat kecil jual rumah RSS nya, tetep akan ramai dikunjungi konsumen sebagaimana warung Sego Kucingnya pak Min yang kumuh. Yang satu es tehnya seharga selawe ewu, yang satunya lagi cukup sewumangatus ripis. Imbuh sego sak kepel (tanpa dirubung tinggi) di restoran mewah bisa nambah sepuluh rebu, kalo di Pak Min cukup sewu ripis.

Coba sampeyan masuk ke warteg dengan duit limapuluh rebu ripis, wah.... perut bisa termanjakan itu, makan sampe kepising-pising. Tapi coba sampeyan masuk ke satu Lounge di bandara. Seket ewu ra mbejaji disitu. Ha wong hidangannya ketok mewah, mbareng diemplok jebul cuma Tape Goreng bin Rondo Royal... ngono wae ngambilnya pake jepit mewah, mbikin ribet... maklum simbah wong ndeso. Jan-jane sing nyebabke mahal iki lak mergo ribete iku.... :((

Namun rupanya kelas kere juga pingin bergaya ala borju. Buktinya banyak barang-barang dijual di pasar proletar bermerk mirip atau nyaris mirip dengan merk kalangan borju. Dari sendal di ujung kaki, sampai topi di ujung rambut, ada merk abal-abalnya. Yang gak mampu beli selop Carvil bisa mbeli selop merek Cairul dengan harga yang jauh lebih murah, tapi dengan type dan tulisan merek yang sama persis. 

Yang gak gableg duit mbeli tipi Aiwa, bisa mbeli merek Aiwai bikinan China. Yang gak mampu beli motor Supra X, bisa mbeli motor Super X, yang terjangkau. Yang gak kuat beli sandal Neckerman, bisa mbeli sandal Neckerban alias sandal trompah sapi, terbikin dari ban bekas. Jadi jangan heran di sandal Neckerban ini di bawahnya ada merk Good Year, Bridgestone atau Pirelli.

Itulah menungso, sebenarnya fisiologi tubuhnya fleksibel. Mau dijejeli sego aking atau sego rojo lele nurut. Mau pake kain goni atau sutera yo manut. Mau tidur beralas sepring bed atau cuma beralas roban ngikut. Tapi semuanya ada tanggung jawabnya. Kalo kang Piyik yang santapan setiap harinya cuma sego aking saja bisa sedekah, bisa ngibadah khusyu, bisa ngamal sholeh, maka yang emplokannya sego rojo lele harus bisa melebihi kang Piyik tersebut. Kalo enggak, segala kekayaannya itupun nanti dapat menjadi malapetaka di akherat kelak.

Tsumma latus'alunna yaumaidzin'anin naaiim...
Lalu kalian akan ditanya bener-bener disaat hari itu juga (yakni akan hari Pengadilan) tentang perihal kenikmatan (yang sudah kalian nikmati didunia) (Surah At-Takatsur ayat terakhir).
LihatTutupKomentar